PEMEROLEHAN HONORIFIK BAHASA KOREA OLEH PEMELAJAR INDONESIA

Ghina Mardhiyah, Syihabuddin Syihabuddin, Eri Kurniawan, Didin Samsudin

Abstract


Bahasa Korea termasuk ke dalam bahasa aglutinatif, yaitu pemakaian afiksasi untuk berbagai tujuan ekspresif, di antaranya untuk menerapkan prinsip kesantunan berbahasa. Persoalannya, apakah para pemelajar bahasa Korea memiliki kemampuan untuk menerapkan prinsip kesantunan melalui proses morfologis bagi tujuan honorifik?  Untuk menjawab pertanyaan ini dikumpulkanlah data yang diperoleh  dari sekelompok pemelajar bahasa Korea di  kota Bandung. Mereka berjumlah 20 orang, berlatar belakang budaya Sunda, berusia antara 18-31 tahun, sebagian berprofesi sebagai penerjemah  bahasa Korea,  dan dikelompokkan  sebagai pemelajar tingkat lanjut. Hasil tes menunjukkan nilai rata-rata sebesar 70,5 dan belum mencapai skor ideal tingkat lanjut yang ditetapkan peneliti, yaitu 81-100. Menurut para ahli, standar pencapaian pemelajar tingkat lanjut terbagi dalam empat kategori, salah satunya ialah pemelajar dapat menggunakan dan menjelaskan interpretasi aspek-aspek tatabahasa, serta aspek konteks dari sintak suatu bahasa. Hasil penelitian ini belum menunjukkan adanya kemampuan pada kategori tersebut. Pemerolehan honorifik tanpa imbuhan (Kondisi 1) dan cukup didasarkan pada konteks lebih sulit diperoleh pemelajar daripada honorifik dengan imbuhan (Kondisi 4). Untuk mengatasi kesulitan tersebut dan untuk meningkatkan kemahiran, para pemelajar  memanfaatkan  media hiburan berbahasa Korea.  


Keywords


honorifik; bahasa Korea; pemerolehan bahasa kedua

Full Text:

PDF


DOI: http://dx.doi.org/10.17509/bs_jpbsp.v18i2.15507

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c) 2019 Jurnal Pendidikan Bahasa dan Sastra



                 p-ISSN                                 e-ISSN

Lisensi Creative Commons

JPBS is published by:

Fakultas Pendidikan Bahasa dan Sastra (Faculty of Language and Literature Education), Universitas Pendidikan Indonesia,

with

TEFLIN, and APPBIPA

View My Stats